TKPKD TARGET TURUNKAN 0,5 PERSEN ANGKA KEMISKINAN DI TAHUN 2018

TKPKD TARGET TURUNKAN 0,5 PERSEN ANGKA KEMISKINAN DI TAHUN 2018
Posted in Informasi
Posted on: September 25th, 2017 Oleh Administrator

BOYOLALI – Menurut data dari BPS Boyolali, data makro kemiskinan tahun 2016 tercatat 117 ribu jiwa berada dalam garis kemiskinan atau sekitar 12,09 persen. Angka tersebut terus berkurang dibanding tahun 2015 sebesar 119.970 jiwa atau 12,45 persen. Berdasar prosentase tersebut, penduduk msikin Boyolali lebih baik atau di bawah rata-rata penduduk miskin Provinsi Jawa Tengah sebesar 13,27 %. Bahkan jika dibandingkan daerah di sekitarnya, Boyolali lebih rendah dari Kabupaten Karanganyar, Magelang, Grobogan, Sragen dan Klaten. Namun masih tinggi dari Kabupaten Sukoharjo dan Semarang.

Informasi tersebut di disampaikan kepala Bidang Pemerintahan dan Sosial Budaya Badan Perencanaan Penelitian dan Pengembangan Daerah (BP3D) Kabupaten Boyolali dalam rapat koordinasi Tim Penanggulangan Kemiskinan Daerah (TKPKD) Kabupaten Boyolali, Senin (25/9) di aula kantornya.

“Angka kemsikinan Boyolali tahun 2016 sebesar 12,09 persen, menurun 0,36 % dari tahun 2015 sebesar 12,45%,” ungkap Khusnul.

Ke depan pihaknya berharap penurunan angka kemiskinan bisa sesuai target sebesar 0,5 persen di tahun 2018. Untuk itu Khusnul berharap adanya sinergitas program penanganan kemiskinan agar lebih optimal. Salah satu langkah yang dilakukan yakni Pemutakhiran Data Basis Terpadu (PBDT) 2015 yang akan menjadi acuan penanggulangan kemiskinan. Jika BDT selesai diupdate akan dijadikan single data dalam penaggulangan kemsikinan.

Sementara Wakil Bupati (Wabup) Boyolali, M. Said Hidayat meminta semua pihak untuk mengecek dan menganalisa data kemiskinan di Boyolali. “Cek lagi dan analisa serta membangun single data agar dibangun sebaik-baiknya,” ungkapnya.

Wabup yang juga Ketua TKPKD meminta peran serta seluruh lini masyarakat dalam menyelesaikan permasalahan di lapangan. Selain itu Wabup Said meminta adanya jalinan komunikasi dalam satu ruang korodinasi.

“Program pemerintah dan swasta dikoordinasikan dengan baik, maka mampu dibaca petanya,” imbuhnya.

Dengan koordinasi, mampu menurukan angka kemisknan secara terus menerus turun secara riil. (mjk/dst)

Kategori

Informasi Terbaru

Video Terbaru


Back to Top